Sunday, June 11, 2017

Eight

Malam itu. Kau beri aku kunci kereta. Kau minta aku bawa.

"Betul kau tak risau aku bawa ni?"
"Iye. Cepat lah bawa"

Aku duduk di tempat pemandu. Betul kan apa yang patut. Cermin, kerusi dan segalanya.

Kata hati, malas lah betulkan. Sama saje.

Enjin kereta di hidupkan. Aku meluru laju keluar simpang.

"Satu benda kau perlu tahu tentang kereta ini, signal tak perlu di bayar. Free of charge"
"Kau perli aku ke?"
"Aku cuma ingatkan"

Masih di line kanan dan bawa seperti kereta itu milik aku.

"Kau tak rasa menyesal ke?"
"Tak. Seatbelt pakai"

Banyak kereta dah aku tinggalkan di belakang.

"Lagi sekali aku ingatkan, signal free"

Sejak itu, aku akan bagi signal walaupun kereta takda.

******************

Seusai makan di sebuah restoran, aku memandu kereta itu dari shah alam ke kuala lumpur.

"Bawa kereta elok2. Nak tidur"

Perangai pertama dah aku tunjuk dengan mengacau dia tidur.

"Jangan lah kacau. Bawa lah kereta"

Perangai kedua dah aku tunjuk dengan mengacau lagi.

Pemanduan dari laju ke pemanduan yang paling perlahan. Seterusnya kerusi dan posisi itu di betulkan. Aku berjaya kacau dia tidur.

"Kenapa ikut jalan jauh? Nak pergi mana?"
"Balik rumah la"
"Kenapa ikut jalan ini?"
"Ouh tak boleh eh. Nak kena patah balik ke shah alam ke?"

Gelak ketawa mula kedengaran.

*****************

Seperti biasa, singgah di kedai makan sebelum pulang walhal beberapa jam yang lepas sudah makan.

"Boleh tak kalau taknak makan?"

Memang perkara wajib untuk beritahu kalau taknak makan.

"Makan juga!"

Kerna terpaksa aku mengambil menu dan pesan makanan yang paling ringan. Milo dan roti.

Perbualan diteruskan seperti tiada hari esok. Malam makin larut. Manusia di kedai makin berkurang. Tayangan cerita di layar sudah bertukar ganti. Menguap berulang kali. Tapi masih tak balik lagi.

"Taknak balik ke? Ngantuk"
"Habis siapa nak teman aku?"

Perbualan di teruskan dan dia menonton cerita dan aku tertidur dengan nyenyak beralaskan lengan. Sehingga satu waktu, aku dikejutkan untuk beredar dan pergi berjalan.

"Seronok tidur?"
"Dah tu, cerita tu bosan kot"
'Tidur lah dulu"

Dan tidur di sambung dengan beralaskan bantal yang tersedia.

*****************

"Weh kat mana ni?"
"Tempat yang pernah kau cakap nak bawa aku datang"
"Kenapa datang sini?"
"Aku nak tunaikan impian yang aku baca kat buku kau tu"